Rakazidia

Lilypie Third Birthday tickers

our journey of love

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Selasa, 24 September 2013

banjir kado, alhamdulillah



Alhamdulillah... Rezeki dan perhatian yang diberikan keluarga, teman2 dan rekan begitu berlimpah untuk kami. Dari sejak di RS, bnyk sekali yg mengunjungi kami sampai rasanya ga pernah sepi. Perhatian lewat bbm, whatsapp, facebook dan sms juga banyak sekali yang sampai pada kami.
Saat aku sudah pulang ke rumah tapi Zidia masih dirawat pun teman2 sudah datang  nemenin aku untuk ngobrol2 dan ketawa ketiwi ampe lama dan lupa sedihnya.
Ibu2 tetangga nengokin ampe se RT, bener2 se RT deh serombongan ampe ngantri di depan pintu buat masuk dan menyalamiku. (ini memang kebiasaan ibu2 lingkungan rumahku sih)
Belum lagi kado2 yang diberikan untuk Zidia, wuaaah benar2 mengalir tak henti2 bahkan sampai saat ini sudah hampir 2 bulan umur Zidia. Nenek buyutnya (Oma) dan neneknya (Omi)  aja ampe terheran2 saking banyaknya kado untuk Zidia.
Sudut kamar kami di RS menumpuk kado yang besar2 sampe suka ga enak sama suster atau cleaning service yang membersihkan kamar kami.hihihi... hari ke 4 pulang dr RS dan kado itu harus dibawa pulang sampe Fatra harus bolak balik bawa ke lobby dan penuh 1 taksi padahal isi taksi cuma aku, mami dan kado . Alhamdulillah.... Terima kasih semuanya, ga bisa disebutin satu2 nanti kalau ada yang ga kesebut ga enak ah...
Apapun yang kami butuhkan tercukupi dan terpenuhi bahkan sampai berlebih, Zidia malah sampai punya stock baju tambahan sampai 2 tahun ke depan..hehe..
Teman2 SMU ku yg diwakili sama Uyang si bunda Dinar sampai bingung mau kasih kado apa karena dia tanya apa yg Zidia belum punya,mau kasih ini udah ada kasih itu juga udah ada.
Ada lagi cerita lucu dan agak2 ngelunjak ama sahabat2ku Dinda, Anggi dan Panji. Sebetulnya beberapa bulan sebelumnya aku pernah request minta beliin highchair buat kado lahiranku. Dan ternyata sudah dikasih oleh klien Fatra jadi buru2 deh bbm mereka buat tanya udah dibeliin apa belum? Tuker donk ama yg lain..wahahahaha... untung ama sahabat2ku jadi dibuang deh malunya dari ada 2 dan tidak terpakai.
Sama opanya malah request minta mentahnya aja..hihihi...dan walaupun ternyata si Opa sudah beli baju2 dan mainan untuk Zidia tapi tetep si “mentahnya” itu tetep dapat, double deh De..
Sampai aku mulai masuk kerja, kadonya pun masih terus berdatangan...
Dan terbukti semua hadiah-hadiah itu sangat berguna untuk kami... terima kasih semuanyaaa

Alhamdulillah rezekimu yah nak... kamu memang pembawa rezeki dan kamu adalah rezeki untuk kami..

yg dibawa di taksi, pulang dr RS

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar